My Mom , The Barbie Bitch

2009.05.30
Liburan panjang kali sangat berbeda buat gw. Sebab my dream come true…sejak akhir-akhir ini gw emang konak terus liat nyokap gw yang makin lama makin sexy. Oh iya, umur gw 20 tahun and my mom is 41 y.o. Gw kuliah di UPH 180 cm and 75 kgs. My mom is about 170cm 60 kgs ‘padat karya’ karena rajin fitnes+berenang malam dirumah. Gw rasa semua lelaki normal juga pasti horny sih liat dia. Rambutnya dicat pirang (dari dulu) keriting gantung, kulit makin kaya keramik aja, kalo toket ama pantat sih udah geeede dari dulu. Hobinya pake baju belahan dada rendah kalo ke mall and celana jeans ketat.
Awalnya gini…jumat malam kemarin gw and temen gw ajak doi ke Embassy ada party nya FHM. My mom ok aja, dia pake baju kemeja gantung and celana jeans model hipster (sorry gw kaga tau jenisnya apa, pokoknya yg dibawah pinggul deh) terus pake rantai kalung dipinggul plus sepatu agak high heelsgitu. Sampe disana aja semua laki pada nengok mungkin dikiranya salah satu modelnya hahaha. Semua temen gw bilang kalo mereka pada horny liat nyokap gw.
Malam minggunya gw ama temen gw itu ajak dia lagi, tapi kali ini ketempat yang agak underground didaerah Kota sana. Gw and my buddy undah semapakt mau ‘jailin” si mommy hehehe kali ini doi kita minta pake rok mini and tanktop! Ternyata eh ternyata doi setuju aja hehehe rok mini jeans+tanktop hitam gokil…no bra). Turun dari mobil pake jaket sih, pas didalam dibuka. Kita mendarat disana sekitar jam 1an and tempat itu masih termasuk sepi. Pesen-pesen minum deh, mom minta red wine, terus kita minta draft beer aja dulu. Ternyata doi enjoy banget dengan musicnya yang bukan music house seperti kebanyakan daerah kota.
Jam 2an gitu udah mulai rame, and kita udah banyak kenalan cowo baru gara-gara ’sexy barbie’ ini. Ada aja yang sok beliin minuman buat kita. Tentu saja in return nya mereka pada grepe-grepe nyokap gw, yah termasuk gw ama my buddy. Gimana engga…kita peluk-peluk dari belakang sambil pegang pinggulnya, ngintip toketnya yang ‘nendang’ banget gitu. Apalagi doi mulai pusing karena minum banyak, sedikit ‘gempa’ hehehe makanya kita pelukin dari belakang supaya kaga ambruk. Meleng dikit aja udah ada laki lain yang meluk-meluk. Temen gw sempet bilang kalo dia remes-remes pantat doi and doi juga bales goyangin pantatnya malah nempelin pantatnya yang nonggeng itu kecelana temen gw yang mana udah ngaceng abis.
Jam 3an suasana tambah rame and kita tambah ‘panas’ Kita udah seperti dirty dancing aja. Ada yang meluk dari belakang and ada juga yang dari depan. Kita gabung juga sama orang sekitar, maklum deh udah mulai padat. Si mommy juga sempet bilang ama kita berdua,” Tuh banyak cewe seksi, mana nih action nya?” sambil ketawa ngejek kita. Kita malah balas bilang,”Ngapain cari cewe lagi kalo udah ada yang paling ok didepan mata hahaha..” eh malah kuping gw yang dijilat…ampun dah tambah ngaceng aja. Kita panas-panasin juga “ayo dong tuh ada cowo macho, godain dong bikin pada horny!” Bah ternyata doi beneran godain…gokil dah.
Gw juga tambah nekat akhirnya, kaga pake malu-malu lagi reme-remes pantat doi (doi tau banget itu tangan gw), cuma diem aja sambil senyum-senyum asik. Disuatu ketika juga si mommy narik tangan gw yang tadinya dipinggul ketoket nya. Buseeet…kesempatan langka dalam hidup gw. gw engga main kasar, touched it very gently and her tounge daneced in my ears…shit! Tangannya juga gerilya nyari lokasi penis gw yang udah tegang banget dibalik celana jeans gw. Toket terbagus selama gw kenal perempuan, big and natural. Kaga tahan gw balikin badannya supaya berhadapan, doi nurut aja…Gw speechless liat mukanya yang malam itu sexxxy abizzz (barbie bitch). Lagi-lagi kuping gw dijilat and leher gw diciumin. As a normal boy tentu gw bales dong sampe kedengeran suara desahan yang makin bikin kepala atas bawah pusing. Sementara temen gw ngelirik sambil ngacungin jempol kearah gw, dia ini juga sibuk dengan perempuan yang baru kenal.
Hentakan lagunya juga bikin badan engga mau diem. Si mommy juga goyangnya makin heboh, goyang bikin konak hehehe. Mungkin udah pengaruh red wine juga kali sehingga dia berani cium gw lips to lips…edaaaan. kepala gw dipegang supaya diem and dicium cukup lama juga…seeer! Sementara tangan gw meremes pantatnya yang super kenyal itu. Kaga lupa gw sempet-sempetin jilat belahan dadanya yang merangsang itu. Kata-kata “oooooh” panjang sering terdengar keluar dari mulut doi. Tangan my mom sih emang udah parkir terus di penis gw berusaha ngocok-ngocok bikin ngilu. Gw ke toilet aja, malah gantian tangannya ada dicelana temen gw yang keenakan gitu. Eh si gila itu malah lebih nekat dari gw, tangannya pake masuk kedalam rok segala! Dia kasih tau gw malah kalo jarinya sempet nyelip dibelahan pantat nyokap yang pake g-string. And dia bilang juga kalo nyokap gw ’shaved’…buseeeet dah. Kalo soal ’shaved’ sih gw udah tau dari dulu melalui ritual ngintip hehehe.
Jam 4an gw udah mulai gelisah penegn cepet pulang dan melanjutkan apa yang sudah terlanjur terjadi. Soalnya tangan gw juga udah menyelusup kedalam rok, nyelip kebelahan pantat and maju kedepan. Suasana semakin panas aja seiring jalannya malam, gw juga udah makin gila mulai pelorotin celana dalamnya, doi nurut aja, kaga peduli lagi dengan lingkungan sekitar yang sekitarnya yang free banget. Dengan susah payah and rela akhirnya lepas juga (gw lupa kejadian detailnya yang pasti gw pungut cd nya dari lantai and gw kantongin) and gw kasih unjuk ketemen gokil gw si anak basket jahanam hahaha. Tangan gw bebas main didada and dipaha selama kalo lagi duduk disofa. Pastinya gw dikira ‘brondong’ ama pengunjung lain sebab mereka juga berusaha ambil keuntungan. Yang ada cuma desahan demi desahan aja yang keluar dari mulut my mom. Pernah juga kepikiran gw ’sikat’ ditempat cuma sayang gw lebih tinggi dari nyokap. Temen gw malah lebih edaaan lagi, gw liat dia keluarin penis nya and di handjob ama nyokap gw…damn! Gw juga udah lupa dah berapa cowo disitu yang grepe-grepe pantatnya and pegang-pegang pinggul doi.
Jam 5 gw ambil keputusan buat cabut and segera melanjutkan rencana lain. Sebelumnya gw sempet minta nyokap menghabiskan minuman Jack Daniels yang dibeliin salah satu teman baru disana. On the way ke parking lot aja dipelukin doi, gw juga takut kalo dia jatuh. Semua mata memandang my mom yang emang bitch banget dandananya and mukanya. Singkat kata gw geber abis tuh E260 kearah apartement gw di Karawaci. Sampe sana turun aja udah oleng hahaha pas masuk kamar langsung ambruk. Gw tukar baju dulu and cuma pake boxer aja langsung bukain sepatunya (karena udah setengah sadar). Doi juga kalap langsung narik gw supaya nindihin dia and kita french kiss, gw berusaha narik kebawah tanktopnya and tangan langsung kebawah rok…she’s wet already. celana gw ditarik kebawah juga, she touched my ball and my penis, dipijit-pijit…damn! Udah kaga tahan, doi bisikin gw,”Just do it what you have to do. A man must responsible when made a woman horny (sambil tersenyum nakal).” Gw setuju sambil ketawa and nganggukin kepala. Penis gw dengan sedikit kemudahan masuk kedalam vaginanya yang udah basah. Gw mesti akuin kalo doi masih seret banget, engga kalah dengan cewe-cewe yang udah pernah gw tidurin. Posisi MOT dengan kaki menjepit pinggang gw bikin mabuk beneran, gw kaga tahaaan kalo gini terus makanya gw tarik tanpa melepas penis gw keposisi WOT. Tanktop dilepas, muncullah toket yang paling indah yang pernah gw liat (mungkin juga jawara indahnya buat STW). Kenceng abis and no silikon! Perutnya juga engga terlalu berlemak, emang sih doi jaga badan abis-abisan, termasuk bokap gw juga. Si mommy juga ulekannya bener-bener mantap! Ganti posisi doggie, gw masukkin sedalam-dalamnya sambil spank-spank pantantnya yang bikin dia semakin kenceng desahannya. We are like in the porn movie hahaha…jempol gw juga sempet bermain didepan ‘matahari’ nya (asshole) yang bikin dia makin menjadi-jadi. Dalam posisi ini score sudah menjadi 3 – 0 buat gw (doi orgasme 3x). Sebel karena udah orgasme lagi, penis gw dicabut, gw disuruh rebahan and she began to suck my dick. Ini bener-bener pengalam tak bakal lupa seumur hidup gw…isepannya kayak sedotan debu kali. Mulai dari my balls sampe bawah dikit kena sapuan lidahnya. Pantat gw aja sampe terangkat secara otomatis gitu. Gw berusaha menahan sekuat tenaga supaya jangan keluar dulu meskipun udah sekitar 40 menitan kira-kira. gw tarik pantanya kearah muka gw dengan posisi 69. She sat on my face when my tounge danced in her bold pussy…Engga lama setelah itu doi orgasme lagi, kali ini gw jilat sampe bersih and gw telen aja dah cairan yang keluar. Sedotannya makin gokil sampe akhirnya gw nyerah juga. “Mom…aku udah mau keluaaar,” eh dia malah diem aja makin asik ngisep. yah udah gw keluarin aja didalam mulutnya and doi telen semuanya sperma gw till the lasy drop. Abis the last drop aja masih diisep-isep sampe bersih! Diakhir pertempuran kita sempat berciuman mesra tapi gw janji engga bakal sering-sering ML ama nyokap mengingat dia nyokap gw hehehe tapi kali diajakin sih apa boleh buat, iya engga…siapa yang tahan liat cewe yang kayak barbie gitu.

Liburan panjang kali sangat berbeda buat gw. Sebab my dream come true…sejak akhir-akhir ini gw emang konak terus liat nyokap gw yang makin lama makin sexy. Oh iya, umur gw 20 tahun and my mom is 41 y.o. Gw kuliah di UPH 180 cm and 75 kgs. My mom is about 170cm 60 kgs ‘padat karya’ karena rajin fitnes+berenang malam dirumah. Gw rasa semua lelaki normal juga pasti horny sih liat dia. Rambutnya dicat pirang (dari dulu) keriting gantung, kulit makin kaya keramik aja, kalo toket ama pantat sih udah geeede dari dulu. Hobinya pake baju belahan dada rendah kalo ke mall and celana jeans ketat. Read the rest of this entry »


Ibu Ita

2009.05.23

 

Namaku Rian, aku seorang pegawai swasta di bandung. Baru sebulan ini aku pindah kantor, alasannya klasik, soalnya kantor baruku ini memberi gaji yang jauh lebih tinggi dari kantorku yang lama. Sebenernya sih aku agak heran dengan kantor baruku ini, soalnya waktu wawancara dulu gaji yang aku ajukan tidak ditawar sama sekali, langsung setuju ! Emang sih aku agak nyesel kenapa gak nawarin yang lebih tinggi lagi, tapi aku sadar diri, untuk posisi yang aku tempati sekarang aja, gajiku tergolong sangat tinggi.
Hari itu hari jumat, setelah makan siang, HPku tiba-tiba berdering. Itu dari Bu Ita, manager keuangan yang dulu menyetujui gaji yang aku ajukan. Mengingat “jasanya” dia ke aku, tentu aja aku sangat menghormati dia.
“Halo bu, selamat siang” sapa saya menjawab telpon.
“Halo rian..” jawab dia riang sekali.
“Ada yang saya bisa saya bantu ?” tanya saya, basa-basi sih.
“Ah enggak cuma ngecek kamu aja. Dah makan siang ?” tanyanya ramah.
“Oh sudah bu, baru aja” jawabku.
“Gimana kerja disini, ada masalah ?” tanya bu ita lagi.
“Wah enggak bu, tapi memang saya baru mulai sih, baru membiasakan diri dengan keadaan kerja disini” jawab saya singkat.
“Gimana gajinya, dah cukup ?” tanyanya dengan suara menggoda.
“He..he..he.. maunya sih tambah lagi bu” jawab saya sambil tertawa.
“Hah.. segitu aja udah tinggi kan ?” balas bu ita sedikit kaget.
“Iya bu, becanda tadi..” jawabku singkat.
“Oh.. kirain.” jawabnya. “Eh rian nanti sore sehabis kantor kamu ada kerjaan gak ?” tanya bu ita.
“Enggak kayaknya bu, ada apa emangnya” tanyaku sedikit heran.
“Hmm.. ada yang ingin saya bicarakan, agak pribadi sih, makanya saya ingin bicaraiinnya sehabis kantor aja nanti” jawab bu ita.
“OK bu, saya gak ada janji untuk sore sampe malem nanti” jawab saya.
“OK nanti aku tunggu di kafe xxx nanti sore” kata bu ita.
“OK bu” jawab saya.
“Ok kalo gitu, oh iya, golongan darah kamu apa ?” tanya bu ita sebelum mengakhiri pembicaraan.
“B” jawabku penuh kebingungan.
“Perfect ! OK deh aku tunggu nanti sore” kata bu ita lalu menutup telponnnya.
Sejenak aku terdiam penuh kebingungan, tapi aku kembali bekerja sebab pekerjaanku lumayan menumpuk.
Setelah pulang kerja aku arahkan mobilku ke kafe xxx yang dijanjikan tadi. Dalam perjalanan aku diselimuti kebingan yang amat sangat. Bu Ita… Ada apa manager keuangan kantorku itu mau menemuiku, soal urusan pribadi lagi. Dan yang paling membuatku bingung adalah dia sempat menanyakan golongan darahku, untuk apa ?
Sebagai informasi, Bu ita berumur sekitar 34-35 tahun. Masih cukup muda untuk menjadi manager keuangan, tapi memang dia berasal dari keluarga yang berteman dekat dengan pemilik perusahaanku. Ditambah lagi suaminya, pengusaha yang dulu jadi sahabat pak Faisal presdir perusahaanku sewaktu kuliah. Oh iya bu ita sudah bersuami, tapi sayang mereka belum dikaruniai anak. Tapi mungkin karena hal itu bu itu terlihat masih seperti wanita muda. Badannya tinggi semampai, ramping tanpa lemak. Kulitnya kuning langsat dengan rambut lurus sebahu. Matanya berbinar selalu bersemangat dan bibir tipisnya itu selalu menarik perhatiannku. Hanya ada satu kata yang dapat mewakili bu ita… Cantik.
Sesampainya di kafe xxx, aku melihat bu ita melambai kearahku dari meja yang agak dipojok. Kafe itu memang agak sepi, pelanggannya biasanya eksekutif muda yang ingin bersantai setelah pulang kerja.
“Sore bu, maaf agak terlambat” kataku sambil menyalaminya.
“Oh gak pa-pa” kata bu ita sambil mempersilakkan aku duduk.
Selanjutnya aku dan bu ita mengobrol basa-basi, bercerita tentang kantor, dari yang penting sampe gosip-gosipnya. He..he..he.. gak guna banget.
Setelah beberapa lama akhirnya aku mengajukan pertanyaan. “Oh iya bu, sebenernya ada apa ya mengajak saya bertemu disini” tanyaku memulai.
“Oh iya” jawabnya. Mendadak wajahnya sedikit pucat.
Beberapa saat ibu ita terdiam. Kemudian mulai berkata “Begini Rian, kamu tau kan kalo aku sudah berkeluarga ?”. Aku menganguk kecil untuk menjawabnya.
“Tahun ini adalah tahun ke 10 pernikahanku” lanjutnya. Kemudian dia mengeluarkan sebuah foto dari dalam dompetnya. “Ini foto suamiku waktu sebelum nikah, gimana mirip kamu gak ?”
Aku mengambil foto tersebut dan mengamati sebentar. Memang sih ada banyak kemiripan antara orang di foto terebut dengan aku, tapi gantengan aku dong (– ge-er mode on ).
“He..he..he.. kayak ngaca” jawabku sambil mengembalikan foto tersebut. Sebenernya aku makin bingung arah pembicaraan bi ita.
“Kamu tau kan aku dan suamiku belum dikaruniai anak ?” tanyanya lagi
“Iya…” jawabku bingung.
“Jadi begini rian, aku dan suamiku sudah mencoba beberapa cara. Tapi belum berhasil. Sedang umurku semakin bertambah, makin sulit untuk bisa punya anak. Memang kami sudah tau masalahnya ada disuamiku dan dia sekarang dalam terapi pengobatan, tapi mungkin suamiku butuh bantuan lain….. dari kamu” kata bu ita.
“Bantuan dari saya ? maksudnya bu ?” tanyaku yang sudah dipuncak kebingungan.
“Mungkin kamu bisa bantu suamiku untuk membuahi aku” katanya pelan.
“Maksudnya saya menyumbang sperma untuk bayi tabung ibu dan suami ibu ?” tanyaku tergagap.
“Bukan, aku sudah pernah coba cara itu dan gagal. Sperma suamiku terlalu lemah. Kalau aku ulangi sekarang tentu suamiku curiga. Lagi pula sulit untuk menukar sperma suamiku dengan spermamu nanti” jawab bu ita.
“Jadi ?” tanyaku lagi.
“Aku pingin kamu meniduri aku, membuahi aku sampai aku hamil” jawabnya singkat.
Aku cuma bisa ternganga terhadap permintaan bu ita yang ku anggap sangat gila itu.
“Tenang, jangan takut ketahuan. Kamu mirip sekali dengan suamiku, apalagi golongan darah kalian sama, jadi anak yang lahir nanti akan sulit sekali diketahui siapa ayah sebenarnya.” kata bu ita meyakiniku. Akhirnya terjawab kenapa dia tanya golongan darahku tadi. Mungkin alasan bu ita begitu gampang menyetujui waktu aku wawancara dulu salah satunya adalah rencana ini…
“Trus bagaimana kita melakukannya ?” tanyaku setelah menenangkan diri.
“Kamu ada waktu malem ini ? Kebetulan suamiku lagi keluar kota sampai besok.”tanya bu ita.
“Aku available.” jawabku.
Kemudian bu ita menelpon kerumahnya, memberitahukan pembantunya dia tidak pulang malam itu sambil memberi alasan. Kemudian dia mengajakku ke hotel xxx. Setelah cek in, kami langsung masuk kamar.
Didalam kamar, tidak ada pembicaraan yang berarti. Bu ita langsung ijin untuk mandi, setelah dia selesai, gantian aku yang mandi.
Setelah aku keluar dari kamar mandi, aku melihat bu ita yang hanya memakai bathrobe tiduran sambil menonton tv. Aku kemudian duduk di pinggiran tempat tidur.
“Bagaimana, kita mulai ?” tanyaku dengan perasaan gugup. Soalnya biasanya aku ML tujuannya cuma untuk senang-senang, bahkan pakai alat kontrasepsi agar pasangan MLku tidak hamil. Kalau ini malah tujuannya pengen hamil.
“OK” jawab bu ita kemudian bergeser memberi aku tempat untuk naik ketempat tidur.
Aku berbaring disampingnya kemudian berkata “Bu, mungkin tujuan kita supaya ibu bisa hamil, tapi apa bisa kita melakukan persetubuhan ini seperti layaknya orang lain yang mencari kepuasan juga ?”
“Gak pa-pa sayang…” jawab bu ita. “Aku rela kok kamu tidurin. Malah sejujurnya kamu tuh bangkitin nafsuku banget. Ngingetin aku diawal-awal pernikahanku” jawab bu ita nakal.
Aku kemudian mengecup dahi bu ita, sesuatu yang selalu aku lakukan sebelum meniduri wanita. Bu ita terseyum kecil.
Kemudian aku mengecup bibir bu ita. Bibir tipis yang selalu menarik perhatianku itu ternyata nikmat juga. Kemudian aku mulai mencium bibirnya lagi, kali ini lebih lama dan lebih dalam. Sambil mencium bibir mu ita, tanganku mulai bergerilya. Pertama-tama aku elus rambutnya, bu ita membalas dengan sedikit meremas kepalaku. Kemudian tanganku turun untuk mengelus-elus tubuhnya, walaupun masih dari luar bathrobe.
Masih sambil berciuman, perlahan aku buka tali bathrobenya. Setelah membuka sebagian bathrobe bagian atasnya, aku langsung mengelus payudaranya, ternya bu ita sudah tidak memakai bra. Awalnya aku hanya mengelus, tapi kemudian berubah menjadi meremas. Payudaranya masih kenyal, walaupun sudah sedikit turun, tapi sangat nikmat untuk diremas.
Kemudian aku mulai memilin-milin putingnya. Bu ita merintih pelan, kemudian melepaskan ciuman. Aku kemudian turun sedikit untuk mulai menjilati puting bu ita. Aku muail menjelati puting yang kiri sedang payudara yang kanan aku remas dengan tangan. Kemudian berganti aku menjilati yang kanan sambil meremas payudara yang kiri. Sesekali aku gigit-gigit kecil, tapi sepertinya bu ita tidak terlalu suka, dia lebih menyukai aku menyedot kencang putingnya.
Tangan kananku kemudian turun kebawah untuk membuka bathrobe bagian bawahnya hingga tubuhnya terlihat semua. Bathrobe hanya menyangkut di tangannya. Tanganku mulai mengelus pahanya. Perlahan aku buka sedikit pahanya untuk mengeluspaha bagian dalamnya, begitu mulus kulit bagian itu. Tanganku naik keatas menuju selangkangan, ternyata bu ita masih memakai CD. Aku tak mau langsung ke vaginanya hingga tanganku beralih ke pantatnya. Aku meremas pantat yang bulat ini dari dalam CDnya, sebab aku selipkan tanganku ke dalam celananya. Jujur aku adalah penggemar pantat dan pinggul wanita. Apalagi wanita seperti bu ita ini. Pinggulnya ramping tapi pantatnya besar membulat.
Perlahan remasan kepantat bu ita aku alihkan ke depan. Di garis vaginanya aku merasa sudah banyak cairan yang keluar dari vaginanya. Kemudian aku mengelus vaginanya mengikuti garis vagina. Perlahan aku tusuk vaginanya dengan jari tengahku. Tubuh Bu ita tersentak, pinggulnya diangkat seperti mengantarkan vaginanya untuk melahap jariku lebih dalam. Jariku aku keluar masukkan perlahan, bu ita merintih semakin keras.
Aku turun kebawah, ingin menjilat vaginanya. Tapi Bu Ita menahan tubuhku. “Gak usah rian, aku malu” kata Bu Ita. “Langsung masukin aja sayang, aku dah gak tahan” lanjut bu ita.
Aku memposisikan tubuhku diatas bu ita. kemudian aku lebarkan pahanya nsehingga selangkangannya terbuka lebar. Aku arahkan penisku ke vaginanya. Perlahan aku usahpak penisku ke permukaan vaginanya, tapi bu ita memandangku dengan penuh harapan supaya aku cepat memasukkan penisku ke vaginanya.
Perlahan aku dorong penisku untuk measuk ke vaginanya. Vaginanya masih seret, mungkin karena belum pernah melahirkan. Aku mulai mengeluar masukkan penisku dari vaginanya, sedangkan bu ita merintih keras setiap penisku menghujam vaginanya. Sesekali aku mencium bibirnya, tapi dia lebih suka merintih sambil memejamkan matanya menikmati setiap gesekan vaginanya dengan penisku. Tangan bu ita mencengkram bahuku, sepertinya dia ingin tubuhh kita bergesekan keras agar payudaranya tergesek oleh dadaku.
“Mas terus mas, terus…” rintih bu ita. Sepertinya dia membayangkan suaminya yang menyetubuhinya. Sebenernya aku agak cemburu, tapi aku pikir-pikir lebih baik daripada dia merintih memanggil namaku, nanti dia kebiasaan bisa berabe kalau dia memanggil namaku waktu bersetubuh dengan suaminya.
Tiba-tiba tangan bu ita mencengkram pantatku seakan membantu dorongan penisku agar lebih kuat menghujam vaginanya. Pinggulnya pun semakin aktif bergerak kekanan-kekiri sambil kadang berputar. Sungguh beruntung aku bisa menikmati tubuh molek bu ita yang sangat ahli bercinta.
Tiba-tiba tangannya menekan keras pantatku kearah vaginanya. Sepertinya dia sudah orgasme. Tubuhnya menegang tidak bergerak. Akupun menghentikan pompaanku ke vaginanya sebab tangannya begitu keras menekan pantatku.
Setelah tubuhnya berkurang ketegangannya aku mulai pompaanku perlahan. Cairan orgasmenya membuat vaginanya semakin licin. Memang vaginanya jadi berkurang daya cengkramnya, tapi kelicinannya memberikan sensasi yang berbeda.
Aku mengangkat tubuhnya untuk berganti posisi. Tapi bu ita menolak sambil berkata “Rian please, kali ini gaya konvensional aja ya… aku pengen nikmatin… besok-besok ya”. Aku meletakkan tubuh bu ita lagi.
Goyangan pinggulnya makin menggila, begerak kekiri dan kekanan, tapi aku paling suka saat berputar. Sungguh hebat goyangan bu ita. Mungkin itu goyangan terbaik dari wanita yang pernah aku tiduri.
Tangannya kembali menekan keras pantatku, bu ita sudah sampai di orgasme keduanya. Tubuhnya sangat tegang kali ini, sampai perlu lama untuk kembali normal. Setelah berkurang ketegangannya, aku berkata “Bu apa kita sudahin dulu ? kayaknya ibu sudah lemas sekali.” kataku.
“Gak pa-pa rian, aku pengen sperma kamu, terusin aja.” jawab bu ita.
Aku mulai memompa lagi vaginanya dengan penisku. Kali ini vaginanya sudah benar-benar basah. Bu ita sudah mengurangi gerakannya, mungkin dia sudah terlalu lemas.
Aku konsentrasikan pompaanku ke vaginanya hingga bu ita mulai merespon lagi. Sebenarnya aku sudah dikit lagi ejakulasi saat bu ita tiba-tiba berteriak kencang
“Arrrhgh….. rian gila enak banget” jeri bu ita sambil menjepit tubuhku dengan kedua pahanya.
“Adu gila rian…. aku dah 3 kali keluar kamu belum keluar juga. Ayo dong rian, aku cari pejantan bukan cari gigolo…” kata bu ita lemah.
AKu sebenernya kasian dengan bu ita, tapi aku juga sedikit lagi ejakulasi. Aku goyang perlahan penisku. Kali ini aku benar-benar konsentrasi menggapai orgasmeku. Tak berapa lama aku merasa spermaku sudah sampai diujung penisku.
“Bu saya dikit lagi keluar bu.” kataku sambil meniukmati sensasi luar biasa. Bu ita membantu dengan menggoyangkan pinggulnya sambil menahan pantatku agar penisku tidak lepas dari vaginanya.
“Agkh….”, crot..crot..crot..crot empat kali spermaku ku siram derask ke liang vaginanya. Bu ita menahan pantatku kuat-kuat agar spermaku masuk kerahimnya dalam-dalam.
“Tahan sebentar rian, supaya spermanya masuk semua” kata bu ita sambil menahan pantatku kearah selangkanyannya. Setelah beberapa menit baru bu ita melepaskan cengkramannya. Aku kemudian merebahkan tubuhku disampingnya.
Malam itu aku menggagahi bu ita sampai 3 kali. Sama seperti yang pertama, aku tumpahkan seluruh spermaku ke liang vaginanya. Setelah itu persetubuhannku dengan bu ita jadi acara rutin. Minimal 2 kali seminggu aku menyetubuhinya. Aku bahkan dilarang bersetubuh dengan wanita lain, agar spermaku benar-benar 100% masuk ke rahimnya.
2 bulan kemudian bu ita positif hamil, tapi sampai saat ini, saat kehamilannya memasukki bulan ke 3, aku masih rutin menyetubuhi bu ita. Sepertinya bu ita tidak bisa menolak kenikmatan digagahi olehku, dan aku tentu aja gak mau kehilangan goyangan dasyat bu ita.

 

Namaku Rian, aku seorang pegawai swasta di bandung. Baru sebulan ini aku pindah kantor, alasannya klasik, soalnya kantor baruku ini memberi gaji yang jauh lebih tinggi dari kantorku yang lama. Sebenernya sih aku agak heran dengan kantor baruku ini, soalnya waktu wawancara dulu gaji yang aku ajukan tidak ditawar sama sekali, langsung setuju ! Emang sih aku agak nyesel kenapa gak nawarin yang lebih tinggi lagi, tapi aku sadar diri, untuk posisi yang aku tempati sekarang aja, gajiku tergolong sangat tinggi. Read the rest of this entry »


Di Balik Jilbab Wanita STW

2009.05.08

“Tadi malam saya lewat rumah ibu dan mendengar suara menarik jadi saya mengintip. Ternyata, saya lihat ibu sedang mencolok-colokkan pisang ke itunya ibu sambil nyetel film BF. Saya sangat terangsang.Kalau ibu setuju, daripada pakai pisang saya juga mau dan penginbegituan dengan ibu”.

Itu kalimat yang kutulis dalam HP dan siap dikirimkan dalam bentuk SMS ke sebuah nomor HP milik Bu Ruminah, tetanggku. Namun kendati tinggal memencet tombol agar pesan terkirim, aku sempat ragu. Jangan-jangan nanti Bu Rum (demikian Bu Ruminah biasa dipanggil) ngadu ke ibuku atau ke orang-orang tentang SMS yang kukirim, begitu aku m

Read the rest of this entry »


Tukeran Ah

2009.04.22

TELEPON yang anda tuju tidak dapat dihubungi. Silahkan ulangi beberapa menit lagi. Begitu yang kudengar setiap kupencet namanya pada memori HP ku. Lagi ada di mana si penjahat seks itu sampai HP nya dimatikan? Aku sampai lupa meminum es juice dan menyantap pisang keju yang terhidang di mejaku karena terus mencoba menghubungi Roni, temanku.
“Tumben sendirian. Biasanya sama Roni,” kata Bu Tiwi, pemilik kantin.
Read the rest of this entry »


Perjakaku Hilang di Tangan Bibiku

2009.04.20

Ini adalah kisahku pada waktu aku masih SMP kelas tiga di kota kembang, waktu itu aku ada liburan di rumah kakekku di daerah lembang, disana tinggal kakek dan keluarga bibi ku. Bibiku adalah kasir sebuah bank karena menikah dengan pamanku yang satu kantor dia mengundurkan diri dan hanya sebagai ibu rumah tangga, orangnya ayu, putih berlesung pipit dengan usia sekitar 27 tahunan. Dia tinggal dirumah kakekku karena rumahnya sedang dibangun di daerah bogor sedang suaminya (adik ayahku) tinggal di kost dan pulang seminggu sekali.
Read the rest of this entry »


Tante Ani

2009.04.13

Sejak setelah menikah, ibu tinggal di rumah kecil kami beberapa bulan sambil menunggu bangunan rumah baru mereka selesai. Lagi-lagi, rumah baru mereka tidak jauh dari bengkel ayah. Ayah menolak tinggal di rumah tante Tina karena alasan pribadi ayah. Setelah banyak process yang dilakukan antara ayah dan ibu, akhirnya bengkel tempat ayah bekerja, kini menjadi milik ayah dan ibu sepenuhnya. Ayah pernah memohon kepada ibu agar dia ingin tetap dapat bekerja di bengkel, dan terang saja bengkel itu langsung ibu putuskan untuk dibeli saja. Maklum ibu adalah ‘business-minded person’. Aku semakin sayang dengan ibu, karena pada akhirnya cita-cita ayah untuk memiliki bengkel sendiri terkabulkan. Kini bengkel ayah makin besar setelah ibu ikut berperan besar di sana. Banyak renovasi yang mereka lakukan yang membuat bengkel ayah tampak lebih menarik. Pelanggan ayah makin bertambah, dan kali ini banyak dari kalangan orang-orang kaya. Ayah tidak memecat pegawai-pegawai lama di sana, malah menaikkan gaji mereka dan memperlakukan mereka seperti saat dia diperlakukan oleh pemilik bengkel yang lama.
Read the rest of this entry »


Tante Deby

2009.04.13

Senin pagi itu, tak biasanya Deborah datang pagi-pagi sekali ke tokonya di jalan B, daerah selatan stasiun kereta api di kota YK. Saat itu ia mengenakan blouse hijau tanpa lengan yang sangat ketat di tubuhnya yang putih montok. Rambut ikalnya yang panjang bercat kemerahan diikatkannya ke atas, memperlihatkan tengkuknya yang putih seksi. Rupanya pagi itu, ia memang orang pertama yang datang ke tokonya. Pegawai-pegawainya biasanya baru datang pukul 8 pagi. Setelah membuka pintu toko mainannya, ia langsung menuju meja kasir dan menghitung laba perolehan hari sebelumnya, sambil menunggu para pegawainya datang 1 jam lagi.
Read the rest of this entry »


Follow

Get every new post delivered to your Inbox.